Dalam beberapa dekade terakhir, jumlah orang yang didiagnosis dengan gangguan mental telah meningkat pesat.

Dilansir dari suara.com kesenjangan mulai dari depresi, gangguan kecemasan, skizofrenia dan banyak lagi. Bahkan World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa 1 dari 4 orang berisiko mengalami penyakit/gangguan jiwa.

Kebanyakan orang berpikir bahwa orang dengan gangguan mental atau gangguan psikoemosional hanyalah orang “gila”. Nyatanya, tidak semua orang dengan gangguan jiwa bisa disebut “gila” secara medis.

Secara medis, yang disebut orang “gila” adalah orang dengan gangguan psikotik.

Gangguan psikotik adalah suatu kondisi di mana seseorang tidak dapat membedakan antara dunia nyata dan imajiner atau ketika pikiran mengalami distorsi parah yang menyebabkan gangguan kontrol diri.

Lantas, apa saja mitos gangguan jiwa yang sering dijumpai di masyarakat?

1. Gangguan psikologis yang disebabkan oleh kelemahan kepribadian

Salah satu mitos tentang gangguan jiwa yang sering ditemui adalah orang dengan gangguan jiwa dipandang sebagai orang dengan kepribadian lemah yang tidak mampu menghadapi masalah.

Faktanya, banyak penelitian ilmiah telah membuktikan bahwa penyakit mental dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk faktor biologis seperti sel normal dan aktivitas kimia di otak, faktor psikologis seperti trauma emosional, pertumbuhan spiritual.

Orang dengan gangguan jiwa tidak selalu lemah secara mental, seperti halnya orang dengan penyakit fisik seperti diabetes atau tekanan darah tinggi misalnya, tidak selalu tampak lemah secara fisik pada umumnya.

Salah satu contohnya adalah Michael Phelps, perenang peraih medali emas paling terkenal dalam sejarah Olimpiade, yang menderita gangguan depresi walikota beberapa kali dalam hidupnya, dan menyalahgunakan obat-obatan untuk mengobati depresi sendiri sebelum dia melya per.

Tolong. Pangeran Harry dari Inggris, 20 tahun setelah kematian ibunya, hanya mencari bantuan untuk masalah emosionalnya ketika kondisinya semakin memburuk. Mereka berdua bukanlah orang yang lemah. Oleh karena itu, gangguan jiwa bisa menyerang siapa saja, kapan saja.

2. Mereka hanya terjadi pada orang dewasa

Sudah menjadi pemahaman umum bahwa anak dan remaja tidak dapat mengalami gangguan jiwa karena belum mengalami beban dan masalah. Faktanya, 1 dari 10 anak dan remaja dapat menderita gangguan jiwa.

Michael Phelps yang disebutkan di atas telah terdaftar sebagai anak dengan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD; Attention Deficit Hyperactivity Disorder) sejak ia masih kecil yang latihan renang intensifnya dapat digunakan sebagai alternatif.

Pada masa kanak-kanak, masalah dalam keluarga, sekolah, penggunaan alat, dan pergaulan sering menjadi penyebab atau akibat dari gangguan jiwa pada anak atau remaja, termasuk yang kurang ringan misalnya hanya gangguan belajar dalam belajar.

Pastikan anak dan remaja mendapatkan pertolongan yang tepat sejak dini agar kondisinya tidak semakin parah di kemudian hari.

3. Depresi berarti kesedihan

Kesedihan adalah reaksi normal saat kita merasakan kegagalan atau kehilangan dalam hidup, yang terkadang juga disertai dengan reaksi “depresi”, namun reaksi sedih atau “depresi” berbeda dengan depresi. terlibat atau Hanya dengan saran.

Depresi sebagai penyakit terutama ditandai dengan suasana hati atau suasana hati yang tidak nyaman yang berlangsung lama dan terputus-putus, tidak selalu memiliki penyebab sebagai pemicu, dan disertai dengan banyak dering a la belain.

Orang dengan depresi mengalami kesulitan merasa bahagia atau bersemangat tentang hal-hal yang biasanya mereka nikmati. Mengatakan sesuatu seperti, “Jangan depresi, ayo keluar dan bersenang-senang…” kepada orang yang berisiko mengalami depresi.

Depresi bukanlah urusan mereka dan tidak bisa diselesaikan hanya dengan bersenang-senang.

4. Orang dengan gangguan jiwa pasti berbahaya

Banyak orang dengan gangguan jiwa—terutama mereka yang jelas-jelas berbobot berat, sembrono, atau lalai—takut seolah-olah masing-masing harus melakukan kejahatan.

Tetapi sebenarnya orang dengan gangguan mental tidak lebih agresif atau berbahaya dari yang lain.

Tidak dapat dipungkiri bahwa beberapa jenis gangguan jiwa dapat membuat individu melakukan kejahatan, namun diketahui dari banyak penelitian bahwa tidak ada hubungan langsung antara gangguan jiwa dengan perilaku kritis.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Inggris menyatakan bahwa hanya 3-5% kejahatan yang dilakukan oleh seseorang dengan gangguan jiwa.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa orang dengan gangguan jiwa lebih sering menjadi korban kejahatan, hingga 10 kali lebih sering daripada orang tanpa gangguan jiwa.

0

By admin